December 26, 2008

Adat Hidup

Saya menulis gurindam ini semalam di blog DS. Spontan saja karya ini kerana rasa terkilan saya dengan apa yang terjadi. Jadi memang tak indah manalah bahasanya. Dan kemudian disambung oleh kawan saya di ruangan komen. Ini gara-gara provokasi hangat yang terjadi malam tadi. Lengkap sebuah gurindam adat hidup. Saya terkesima dengan apa yang dihasilkannya sebab dia lebih dikenali dengan tulisan-tulisannya di dalam Bahasa Inggeris. Macam ajaib rasanya bila dia menulis sambungan ini. Huhu.

(KS)


Adat meraut buluh,
ada yang luka, ada yang sembuh.

Adat memasang jerat,
ada yang lepas, ada yang dapat.

Adat memakan lada,
ada yang pedas, ada yang terasa.

Adat meniup arang,
ada yang menyala, ada yang padam.

Adat memberi peri,
ada yang puji, ada yang keji.

(NH)

Adat di lambung tinggi-tinggi,
ada yang tergolek, ada yang mati.

Adat yang berkasihani,
Ada yang disayangi, ada yang patah hati.

Adat berdendam,
Ada yang berang, ada yang memendam.

Adat seorang manusia,
Bila dah mati, baru dirindui.

KS - NH
Moscow - Kuala Lumpur
25 Disember 2008


Nota 1: Tak semua yang kita buat serba mengena di mata orang lain.
Nota 2: Terima kasih NH atas khidmat bantuan yang dihulurkan.

December 25, 2008

The Unspoken Freedom

There are times
there are people
longing for freedom.
There are people who stay
even when the time washes away.
There are people who leave
even when freedom is almost to lead.

There would be strife
fetter a greater life
to agree what the world disagrees
to set you free from all the tyrannies.

If it is a fear you would dispel
come by dear I tell you a spell
though it's hard to cast off
but we may try to cut the handcuff.

So long the freedom is hidden
so long it is left unspoken
there can be no right in the twisted sight
thus so long to the dazing light.
When the rhyme ends
the unspoken freedom begins
to rise in.

Sarah Mohd Shukor
Pushkin Hostel
15 December 2004


Nota: Baru tersedar bahawa sajak itu sudah berusia 4 tahun lebih! Saya tulis ketika di tahun 2 dulu. Punyalah dah lama! (sekarang saya rasa sajak ini sangatlah buruk) =p

December 23, 2008

Persis Gagak

Gagak dan kita sama seusia,
wujud sedari adam dan hawa,
jadi ilham pada manusia,
menutup khilaf dan durjana,
angkara hasad jua haloba.

Salah bukan letaknya
pada gagak akalnya tiada,
salah memang sanggarnya
pada insan berakal sempurna.

Ilham usrah ahad 21/12/2008.

December 14, 2008

Be My Darling

I want to be your sun
But I doubt you hate the shine
I want to be your stream
So we can share our dreams
And that's why I want to be your honey
So that I can love you many

Oh
I want to be your shadow
We won't be apart even when you are on the pillow

I love your smiling face
My heart running without a proper pace
I love when you call me dear
My eyes blink into tears
And that's how you touch me darling
Just with smile and a simple caring

Oh
My heart mellows when you say hello
My heart grows fonder when you are not here

I want to be the air
That you fear to share
I want to complete you
But I doubt I would scare you
I want to love you
But I doubt you just see me through

Oh please
Let me be yours lovely
So you can be my darling

Sarah Mohd Shukor
14 December 2008
Moscow

Note: Is there anyone who knows how to compose song? Please do one for me. Hehe.

December 12, 2008

Nyah!

Wahai kisah setahun dulu
nyahlah kau dari sini
kau tak diperlukan lagi.
Aku bukan main-main
benci aku melihat kau memusing.

Aku serius berkata-kata.
Aku ada terompah kayu
yang boleh kubaling padamu.
Biar benjol.
Biar semua tahu itu kau yang dulu.

Kau yang memperbodohkanku
dan
aku yang diperbodohkanmu.


Sarah Mohd Shukor
12 Disember 2008
Moscow

Nota: Sajak bodoh-bodoh pertama saya. Seronok juga menulis tanpa mematuhi syarat sastera begini. Pantulan jiwa sungguh. Sajak bodoh-bodoh sesungguhnya adalah sangat jujur.

November 26, 2008

Hatiku Bukan Arca

Hatiku bukan arca
didagang sini sana
dilerai ikut suka
dilebur, lalu dikitar semula.

Pergi!
Hatiku bukan untuk disewa.


Sarah Mohd Shukor
Moscow
26 November 2008

November 17, 2008

Nyanyian Lagu Rindu Buatmu

Aku ingin menghadiahimu sebuah sajak,
yang penuh udara, lagi menenangkan,
yang penuh cinta, kisah di musim bunga,
yang penuh di dalamnya, cerita tentang kita.
Aku ingin menghadiahimu hajatku,
hajat agar kita tidak lagi naif, tidak lagi cemburu,
hajat ibarat matahari dan api unggul,
hajat yang jernih suci seperti air bukit mengalir,
hajat yang sempurna seperti dirimu.

Kau inginkanku,
nyanyikan lagu rindu buatmu.
Merawatmu,
merawatmu dari luka kesepian.
Kau inginkanku,
menghadiahimu sebuah lagu.
Lagu tentang cinta,
tentang cinta dan perpisahan.
Walau bersakitan aku sepanjang musim bunga,
memerah fikiran,
tetap jua aku fikirkan,
frasa-frasa cinta,
lalu kutulis dan kusatukan,
di atas helaian kertas nipis lagu cinta diciptakan.

Aku ingin menghadiahimu tujuh helai nota,
biar siang, biar malam,
biar berpanas api, biar berlecah air.
Semuanya hanya bagaikan kulauan kilat di musim bunga,
yang membawa tujuh helai nota magis penuh sepi.
Aku masih ingin menghadiahimu sebuah sajak,
yang penuh udara, lagi menenangkan.
Aku ingin menghadiahimu cinta,
sebuah cinta yang bukan hanya sebuah frasa,
sebuah cinta yang penuh makna.

Dan aku tetap mahu.
Mahu menghadiahimu cinta itu.


hochesh ya tebya spoyu - Korni


Diterjemah oleh,
Sarah Mohd Shukor
Moscow
17 November 2008

Lagu ini hasil karya seorang pemuda yang bukannya seorang penulis lirik, Pavel Zhagun. Beliau merupakan seorang yang meminati sajak dan ketika sajak ini ditulis, beliau masih lagi menuntut di sebuah institut dalam jurusan Ekonomi dan Statistik. Kebetulan, beliau berkawan rapat dengan salah seorang anggota kumpulan Korni dan kumpulan tersebut tertarik dengan bait-bait sajak yang ditulisnya. Maka kemudian, berdasarkan sajak ini, sebuah melodi telah dicipta khas supaya sajak ini dapat dilagukan seperti lagu biasa. Saya kira ramai yang berpendapat lagu ini hanya sebuah lagu biasa yang membawa mesej cinta dan pengorbanan. Tetapi saya melihat lagu ini dari aspek puitis yang terdapat di dalamnya. Jika dihayati di dalam lagu ini, unsur rima dan pengulangan sangat banyak digunakan dan teknik ini berjaya menampakkan penekanan atau kebersungguhan si penulis untuk menyatakan cintanya.

Hehe. Ini kali pertama saya mengulas lagu/sajak mengikut teknik penulisan sajak. Tapi saya kira, lagu ini ada unsur harmoni dan manis yang disusun dalam bait-bait yang bersahaja tetapi lembut dan menyentuh hati. Saya suka lagu ini =)

November 10, 2008

Adat

Belum tersurat dalam adat
bunga keluar mencari kumbang
ayam berkejar mencari musang.

Belum tercatat dalam hikayat
perigi dambakan timba ceduk
bulan taksub merindu pungguk.

Manakan adat tiada bertempat
melainkan ini kisah barat
pandangan pertama bisalah ralat
masakan hamba tidak beradat.


*Ada desas-desus yang kurang enak saya dengar. Ini jawapannya.

November 8, 2008

Bukan Pagi Biasa

Ini bukan pagi yang biasa,
Tiada nyaman, tiada tenang,
Deru anginnya cukuplah tajam,
Hingga luntur nikmat berjalan.

Suria sugul di balik awan,
Mengintai peluang tipis,
Mengirim sinaran pada insan,
Cahaya yang tak seberapa,
Sekadar penerang tiada panasnya.

Embun pagi belum lagi pergi,
Meski hari kian meninggi,
Ironi,
Namun tidak bagi kami di sini,
Resahku berfikir,
Senggang mentari memeluk bumi,
Kian berakhir.

Dan salji putih pun turun merata,
Mengiringi rentakku pulang dari Rosalima,
Tebar fikirku dapat mengagak,
Musim sejuk bakal bertapak.


KS suka musim sejuk. Namun, saya sebaliknya. Selamat menyambut ketibaan musim sejuk ye warga Moscow.

November 4, 2008

Doa-doa Cinta

Wahai orang yang mulia hatinya,
sudah lama aku menyusah batin
tenggelam dalam mujahadah.
Aku tiada siapapun di sini kecuali Allah menemanku
tapi kau datang dengan suara penyejuk jiwa.
Aku ingin menjadi yang halal bagimu
yang akan kau pimpin tangannya
kau dakap dirinya.
Puas aku berdoa
tapi kau tak juga sedar.

Aku hanyut dalam pasrah
selamanya Allah penemanku
dan semoga kau tak pernah tahu.

Dari orang yang pernah berharap,
Sarah.

October 30, 2008

Salam Buat Mogadishu

Kepada Rohaa,
Apa kucatat ini satu khabaran gembira.
Aku kini lulus berjubah putih,
pangkatku baik, pasti jerih berbalas sengih.
Aku kini boleh pulang,
terbang merentas alam, pulang ke sarang.
Kau tunggu aku di sana,
aku rindu senyum tawa kita,
dalam pondok usang baringnya Nenek Husnaa.
Aku rindu batuk kokol si tua itu,
masihkah dia ada?
Syafakillah buatnya dari benua Asia.

Usah khuatir, Rohaa.
Aku pulang sebagai aku yang sama.
Cuma aku bukan seorang.
Bersama pasukan hulubalang terbilang.
Misi kami di Mogadishu hanya dua:
Rawati semua, ubati jiwa.
Juga pulihkan maruah agama.

Moga-moga,
tiada lagi melarat sakit,
kuranglah batuk-batuk pedih itu,
yang buat ulu hatiku menangis
melihat orang kita derita, mati, dihina
dan diseksa.
Aku pulang nanti
untuk membasuh kota Mogadishu.


Sarah Mohd Shukor
30 Oktober 2008
Ptisiopulmonology Hospital,
Kota Moscow, Rusia.

Sajak ini ditulis kerana terkesan dengan mangsa Tuberculosis yang tidak pernah berkurang di bumi Somalia. Kadar kematian adalah sangat tinggi di sana terutamanya di bandar-bandar kecil tempat bertumpunya penduduk yang beragama Islam. Bantuan antarabangsa yang tiba di sana adalah terhad daripada WHO dan sebuah NGO Kristian daripada Amerika saja. NGO Islam seperti FIMA di manakah mereka? Semoga ada penyelesaian yang lebih baik di hari muka.

Nota: Saya semakin ketandusan idea untuk menulis. Saya rasa kosong. Apa yang saya tulis kebelakangan ini tiada jiwa. Pertamanya mungkin kerana saya kurang membaca tulisan-tulisan bestari para penulis profesional semenjak sebulan ini kerana tuntutan studi yang padat setiap hari. Keduanya mungkin kerana saya semakin tidak kreatif. Sebetulnya, saya memang tidak pernah menulis dengan baikpun selama ini. Saya kena caj kuasa dalam diri saya ni agaknya. Semoga berjaya!



October 21, 2008

Terima Kasih Cinta

Terima kasih hati
kerana tabah atas musibah
dan jalan payah
dalam gugusan kisah sejarah
tatkala kami bernama kita.

Terima kasih mata
atas suaman rasa
simpati meminjam selesa
dalam mengadun sepelaung suka-duka
kisah kami namanya kita.

Terima kasih pena
menjadi kawan bercerita
asbab utama terluah segala
dalam menulis apa kisahnya
semasa kami masih kita.

Terima kasih cinta
berkongsi dua hati
menatap empat mata
berkasih atas pena
melakar satu rasa
sepanjang kita bernama kita.

Walau kini tiada kita
hati, jangan kau rindu.
Mata, jangan kau nangis.
Pena, jangan kau tulis.
Cinta kami sudah tiada
berpisah hujung nyawa.
Terima kasih jiwa
kerana menyimpan nama cinta.


Sarah Mohd Shukor
21 Oktober 2008
Musim Luruh, Moscow

September 21, 2008

Se d├ębarrasser de ........!

Niatnya menjangkau minda,
riuhnya gempita menebar berita,
usahanya bagai esok sudah tiada,
hasrat hatinya mulia,
bejat jadi saksama.

Aku tunggu,
dan tetap tunggu,
tak kira berapa lama pun.

Cendala dihunus perlu,
lagi dibiar lagi menipu,
kasta bawahan diam kelu,
lagi melawan lagi diburu.

Sulam harap dalam doa,
selamatlah kamu sentiasa,
bebas berjuang dijerat tiada.

Aku harap,
dan terus berharap,
walau capainya masih gelap.

"Kuotasi Lelaki Misteri"

September 20, 2008

Tamsilan Rindu

Papasan hari-hari
sunyi bening
tamsilan hati hening
di kala jauh.

Dan bunga memenuh
siulan suara riang
di kala bertemu
menebar berita rindu
tatkala tiada.

Dan nanti menjauh
detak rindu berpesan selalu
jaga dirimu
dan aku mengumpul detak
untuk kutulis
puisi-puisi dari hati
kerana
kita dekat di dalam puisi
dan lagu-lagu yang dinyanyi.

Sarah Mohd Shukor
19 September 2008
Kamar 205

Hehe. Mesti ada yang muntah hijau =p Muntah di malam hari saja. Di siang hari batal puasa. Oh. Saya patut bagi amaran di atas sana. Jangan baca jika kamu sedang berpuasa. Hihi =) Gambar pilihan di bawah ini ada kata-kata yang manis dan lebih sesuai untuk sebuah sajak lama yang pernah saya letakkan di sini dulu. [Cinta (i)] Atau, patutkah saya tajukkan sajak kali ini sebagai Cinta (iii)? Heh. Apa-apa ajelah. Tak kuasa pening-pening. Filosofi cinta kalau menurut terjemahan saya memang akan sedikit cacat bunyinya. Jadi, sila jangan percaya. Hehe.

September 18, 2008

Mergastua

(Mengenang Nasib Tanah Bangsa)

Menjadi yang disuruh lagi menurut
diarah lagi dikerah
digesa lagi dipaksa
mengiyakan yang ada
benar itu fasal ketiga
pokoknya buat lagi laksana
biar lancar tiada mengonar.

Kiranya kuasa fasal pertama
perut dan keluarga fasal seterusnya
adalah kita tiada beda
sama kurungan dalam kandangan
di mergastua.

Sarah Mohd Shukor
22 Julai 2008
Temerloh, Pahang

Sinikal? Mesti. Sebab saya sayang negara saya daripada terus-terusan dititah-titah oleh orang yang berfikir kurang guna akalnya. Kalau lepas ni saya tak terus menulis, maksudnya cari saya di lubang ISA. Huhu.

September 17, 2008

Serpih Doa Seorang Cendala

Garapnya pada doa-doa
dan sujud-sujud sahaya
dan tangis-tangis hamba
mencuri sedikit berkat Ramadhan
untuk bertemu Tuhan
membawa serpih harapan
disua keampunan dan ihsan
riwayat hidup songsang si cendala
diterima taubat dan abdian
walau berkepuk arang hitam
terpikul di pundak, memberat belikat
berkemudi menuju tanah akhirat.

Butuhnya kini cuma dua
taubat nasuha dan makbul doanya.
Butuhnya Ramadhan memberi kasih
Tuhan mendengar apa dijerih
dan hanya pada-Nya
yang besar dan kecil itu tertulis.*

*(Al-Qamar : 53)


Sarah Mohd Shukor
9 September 2008
Moscow, Rusia

**Selamat Hari Lahir buat Adam Mohd Shukor.

September 13, 2008

Yang Kedua

Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah. Yang kedua! Monolog Anak Merdeka pula tersiar di Berita Harian, Sabtu, 13 September 2008. Saya tulis sajak itu kira-kira 2 minggu yang lalu. Saya rasa mungkin tiada harapan untuk disiarkan. Tambahan pula, saya rasa sajak-sajak patriotik begini orang selalu menilainya sebagai 'sajak keras'. Dan pagi tadi saya terkejut mendapat perkhabaran daripada Cikgu Jawe dan email daripada rakan se-GKLN yang memaklumkan tentang ini. Apa-apapun, terima kasih kepada emak saya dan Saudara Amin Minhad yang banyak memberikan sokongan.

Nampaknya saya betul-betul kena berusaha untuk memperbaiki mutu penulisan saya. Kan kan kan =)

p/s: Saya tengah tunggu ayah emailkan gambar dari surat khabar :D Dah dapat nanti baru saya muatnaikkan di sini.

Sarah Mohd Shukor
13 September 2008
Moscow, Rusia

September 10, 2008

Kerana Kau Raduan

(Buat Mohd. Raduan Emeari, atlet Malaysia di Sukan Paralimpik, Beijing)

Kau kiasan anak masa depan
teladan buat si sempurna
kau di sana tiada kurangnya
biar bicara payah lepas
biar sebutan tiada jelas.

Aku biarkan kau
berlari terus berlari
menjadi halilintar
kerana padamu ada
sinar-sinar yang masih terang
belum kelam
semakin benderang.

Biar apa yang menanti
pun aku biarkan kau terus berlari
menjadi halilintar
dengan doa
satu hari kau akan berdiri di sini
menjadi Raduan milik kami
sekali lagi.


Sarah Mohd Shukor
12 September 2008,
Moscow Yang Sejuk.

September 7, 2008

Yang Pertama

Assalamualaikum wbt

Walaupun hasilnya tak seberapa, tapi Alhamdulillah tersiar pula. Terima kasih emak, ayah sebab mengkhabarkan hal ini. Tapi saya ni yang pening lalat di pagi hari tertulis Berita Minggu pula. Padahal di Mingguan Malaysia, 7 September 2008, Pada Tanah Ini. Ini yang pertama. Yang kedua akan menyusul kemudian, insya Allah =)


Nota: Terima kasih Saudara Fahd Razy dan Judin atas bimbingan dan sokongan =)


Sarah Mohd Shukor
Kota Moscow
Kesatuan Tanah Rusia

August 30, 2008

Monolog Anak Merdeka

Merdeka itu
kisahnya berdarah
mayat bersepah
laung rakyat penuh amarah
British menjajah
Jepun meludah
Komunis melapah
pada pertiwi yang cekal
kala dahi ditunjal-tunjal.

Merdeka itu
datangnya bukan senang
datang bukan kerana dagang
carik-carik surat dilayang
orang tak dengar, tak pandang
lagi dihina katanya Malaya ini belum matang.

Merdeka itu
cerakin ilmu si pemimpin pertiwi
penuh diplomasi
canai integrasi
disuruh emosi letak ke tepi
demi maruah, ego meninggi
demi merdeka, sepakat termetrai.

Merdeka itu
lahirnya bukan mudah
pertahan berganda payah
semakin zaman berubah
semakin sejarah dimamah tanah
semakin kita gah
semakin kita pandang renyah
pada hartanya merdeka
pada hartanya jiwa bangsa
pada hartanya bebas suara
pada hartanya bangsa kita!

Merdeka itu
boleh luput
andai,
diri dinyah-patriotismekan
jiwa dijajah idealis moden syaitan
bangsa dituba sumpah sesama insan.
Andai,
pembelot dinomborsatukan
kesatuan dinomborduakan
dan Tuhan di buang dari ingatan.

Merdeka itu
kita coret tatkala kita masih di bawah.
Mahukah,
ia hilang setelah angkasa berjaya kita cecah?


Sarah Mohd Shukor
30 Ogos 2008
Moscow, Rusia.


Assalamualaikaum wbt

Sara hidupnya sangat tinggi. Orangnya kurang budi. Budayanya tak kenal erti murni perempuan lelaki. Agamanya sekadar berbasa-basi. Tak sempurna pada mata saya, serba-serbi. Inilah Kota Moscow, kota wang ringgit dan modenisasi.

Bahasanya tak mesra. Egonya menyinga. Santunnya memang tiada. Pantang dicabar, meninggilah suara. Inilah bangsa Rusia. Tidak mengaku kepada lemah. Dengan kelebihan pastilah dimegah.

Bunyinya saya seperti membebel. Tapi, bukan itu hajatnya. Cukuplah apa yang tersurat di atas sudah membuktikan hujan emas di bumi orang, hujan batu di bumi sendiri. Sungguh Malaysia itu tanah yang cocok dan sempurna buat jiwa Melayu-Islam saya ini.

Dan jujurnya, antara yang paling penting untuk dipertahankan oleh kita pada hari ini ialah Bahasa Melayu dan adat bangsa kita. Tanpa bahasa, kita tiada wajah. Kalau pula bahasa itu diceroboh, buruk huduhlah wajah kita ini. Adat bangsa kita adat orang beradab. Lembut di luar tapi jati di dalam. Kalau pula hilang adat orang beradab ini, tiada guna lagi kita berdiri atas nama seorang Melayu.

Selamat Ulang Tahun Kemerdekaan yang ke-51 buat Malaysia. Semoga maruah agama, negara dan bangsa kita sentiasa dalam lindungan-Nya.

July 17, 2008

Ada Satu Rasa

(Hadiah buat Abang Khairil dan Kak Salwa)

Erm... Masih ingat sajak Ada Satu Wajah? Kalau lupa, semak dulu sajak itu. Ada Satu Wajah membawa persoalan hati yang sedang mencari tempat hendak berlabuh, mencari wajah yang boleh dicinta kasih. Dan sajak ini jawapan kepada persoalan itu...


Ada satu rasa
yang selalu di dalam hati
tetapi rasa itu terlalu dalam
untukku selam memahami.

Ada satu rasa
sentiasa menjadi bara
melingkari segenap jiwa
bertiangkan firasat dan hati
yang telah tahu jawapan
soalnya siapa gerangan.

Ada satu rasa
menjadi penggerak hari
bagai izzah kasih dari Ilahi
buat aku terus kuat
sungguh dia jauh
untungnya terasa dekat.

Ada satu rasa
hidup melubuk di dalam jiwa
masih ampuh dikata jangan
kerana kurasa itulah jawapan
kembaraku teroka fitrahnya insan
untukku pasakkan doa harapan
bertemunya dua jasad itu
dalam rasa yang satu.


Ada Satu Rasa saya tulis pada Januari lepas tapi sengaja saya peram dan tidak diletakkan di blog ini mahupun dikongsikan kepada siapa-siapa. Kenapa? Kerana saya rasa sajak ini istimewa walau tak seindah mana. Rupa-rupanya Allah mahu saya hadiahkan sajak ini buat kalian berdua yang kedua-duanya punya signifikan yang tersendiri dalam hidup saya. Selamat mendirikan rumah tangga. Barakallahu lakuma.


Sarah Mohd Shukor
23 Januari 2008
Moscow City, RF

July 7, 2008

Mawar

Lembut kelopaknya,
Harum tiada tara,
Indah nian rias,
Terang warna bias.

Namun tak sempurna jua-
Duri-duri tajam lasak,
Tak bisa dibawa bersajak,
Kian mawar tumbuh,
Kian tajam durinya utuh.

Namun masih juga menawan,
Terpikat hati bila memandang,
Walau duri bersama batang.

Umpama manisnya hidup dan cinta,
Juga punyai duri yang bisa melukakan kita,
Namun janganlah takut hidup dan bercinta,
Kerana,
Hidup tak terkecuali juga,
Dari menerima luka dan duka,
Bersakitlah buat sementara,
Bersenang nanti di hari muka.

Maka petiklah mawar,
Walau jari pilu terluka,
Dibawa berhias cantik juga.

July 6, 2008

Oda Bumi Kirana

Waktu badai menghampar jalurnya,
Dua nakhoda mengorak bahtera,
Tangkas menyusur di arus dunia,
Bisa menyapa seribu cetera,

Deruan langkisau revolusi ketiga,
Menerjah,
Menendang selaut manusia,
Ke sari halaman bumi kemajuan,
Di sana,
Tenang mengalir redang kehidupan,
Gah berdiri pepohon pembangunan,
Berakarkan sains,
Berumbikan teknologi,

Berteduhkan silara,
Sains vital, teknologi utama,
Bani insan merintis panca kejayaan,
Singkap dan saksikanlah!
Di laut menoda galian,
Di kota melarik binaan,
Di sekolah mencanai ilmuwan,
Di hospital penyakit kecundang,
Di ladang menyubur tanaman,
Negara dilingkari pembangunan,

Berbumbungkan atap kemodenan,
Teguh berceracak KLCC gagah,
Luas terbentang KLIA megah,
Panjang melingkar jalur jalanan,
Berpusatnya insan di Litar Sepang,
PWTC saksi pemimpin lantang,
Krisis pneumonia berjaya dilawan,
Dek kemujaraban teknik perubatan,
Membawa kemakmuran ke serata alam,

Bersulamkan, berjalinkan,
Sains semasa teknologi perdana,
Wasilah ditekat serata benua,
Internet megah membelah buana,
Lingsir IT di balik awan,
Terbitnya ICT pelangsung zaman,
Mencapah ilmu membias ajaran,
Menepis si dangkal mencelik si buta,
Moga-moga,
Kelopak minda mekar berkembang,
Membingkis kemajuan bangsa harapan,
Dedaun sintaksis, hijau bergalang,
Membangun negara di alur keamanan,

Berlabuhlah bahtera di jidar kirana,
Menjalin petala serumpun bangsa,
Pasrah berdua melaram empayar,
Hingga akhirnya,
Akurlah sudah si jagatraya,
Akan kemulusan dua nakhoda,
Mengemudi bahtera ke lembah jaya,
Demi zahirnya,
Sains semasa, teknologi perdana,
Wahana pembangunan serata negara.

Hafizuddin Awang
4 Ammar
MRSM Pengkalan Chepa
Tahun 2003

Bosan duduk bersahaja di rumah (di Malaysia ketika ini), sempat saya mengekplorasi karya2 yang pernah saya nukilkan di sekolah menengah dahulu. Di atas adalah salah satunya. Sajak ini saya karang ketika berada di tingkatan 4 Ammar MRSM Bitara Pengkalan Chepa. Sajak ini dibuat khas sempena Pesta Type III peringkat MRSM PC bertemakan Sains dan Teknologi Wahana Pembangunan Negara. Agak amatur langgam bahasanya (sekarang pun masih amatur sebenarnya..hehe).

June 28, 2008

Ubat Seribu Jiwa

Dalam suram senja di Keleti Pu
Budapest sendu bermandikan zikir
bergetar hening suara Panglima
melaut gemanya di kota ini
memecah tradisi Budha dan Majusi
mengerah segenap yang bernyawa
kembali pada fitrah buat seketika
tuntutnya menjadi yang tepat waktu
mengejar untung
mengenal Yang Satu
membuang jauh segala nafsu
gemanya lantang beramaran
juga amarah buat si syaitan
suara Panglima tetaplah juara
juara menuba hati batu
ragut dunia mengingat Si Agung
dalam syahdu
Allahu Akbar, Allahu Akbar!
Allah Maha Besar, Allah Maha Besar!

Sarah Mohd Shukor
Budapest, Hungary,
20 Jun 2008

Saya menulis ini ketika dalam perjalan meninggalkan Budapest menuju ke Bratislava. Cuaca suram seperti senja sedangkan hakikat hari masih petang. Saya terlihatkan kelibat masjid ketika dalam perjalanan dan kebetulan di TV ditayangkan filem The Bodyguard (lakonan Whitney Houston). Terdengar lagu Run To You. Saya teringatkan seorang kawan. Jadi, 'tertulislah' sajak ini. Sekadar untuk diinsafi bersama, tentang solat di awal waktu. Jika di Moscow, kadang kala ada halangan untuk dapat solat di awal waktu. Masih di hospital atau sedang berada dalam perjalanan pulang (bagi waktu Zohor dan Asar). Tapi sejak balik bercuti, tiada masalah rasanya untuk sentiasa solat di awal waktu tapi saya akui di saat tiada halangan nyata untuk menunaikannya, saat itulah halangan batin menjelma. Kadang kala, terasa geram dengan diri sendiri kerana mengutamakan benda remeh lain termasuklah hendak menghabiskan kartun yang ditonton sehingga tepat jam 5 baru hendak solat Asar. 2 hari lepas, saya terlihatkan adik saya, Aiman, bergegas mengambil wudhuk sebaik azan dilaungkan. Kagum saya melihatnya. Sebaik azan tamat, dia terus masuk ke biliknya dan solat. Dalam hati saya berdoa. Kekallah dia begitu sampai bila-bila. Amin. Peringatan buat diri saya, saya sebolehnya akan sentiasa solat di awal waktu, sebaik selepas azan, selagi tiada halangan mendatang, insya Allah. Doakan saya istiqamah.

Aku Bayang-bayang

Aku bukan Shah Jehan
bisa bina Taj Mahal indah buatmu
lalu bersyair di jendela
menyatakan syahdunya cinta
beralun desirnya suara rindu
menambat hati Sang Ratu.

Kerana itu bukan aku
lalu kupinta padamu
izinkan aku menjadi duniamu
membawa ria di setiap waktu
menghapus segenap titik sendu.

Kerana itu bukan aku
kiranya tak sudi kau lihat wajahku
maka berikanku peluang
menjadi bayang-bayang
bersenggang denganmu ku tak mampu
dibenci dirimu ku tak mahu
gerakku di sampingmu di siang hari
tidurku mendampingmu di kala dini
aku di sisi
tak kulari pergi.

Sarah Mohd Shukor
Budapest, Hungary,
20 Jun 2008

Huhu. Ini sajak yang buat tekak saya meloya :p Saya tulis selepas mandi sementara menanti waktu Subuh ketika di Budapest. Punyalah penat ketika tiba di sana. Saya tidur tanpa mandi pun. Terbangun jam 2 lebih barulah saya mandi dan alang-alang Subuh masuk jam 3 lebih, sempat saya menulis sajak ini kerana teringatkan kata-kata dalam filem Head in the Cloud dan kebetulan kerana terpandangkan bayang-bayang sendiri dalam cahaya suram bilik. No offense. Saya akui sajak ini meloyakan =)

June 25, 2008

Jauh (vi)

Merenung hijaunya Sungai Slowakei
di puncak istana lama Bratislavsky
di terik panas musim gandum menguning
ada hati basah
berair mata perit
mengingat kasih yang jauh
mengenang kasih yang putus
adalah hati itu sungguh setia
adakah ini nasib seadilnya?

Sarah Mohd Shukor
Bratislava, Slovakia,
21 Jun 2008

Jauh (v)

Bawah langit biru
awan putih gebu
tanah tinggalan Maria Theressa
menyaksikan
aku menangis lagi
mengingat dia
yang tak sudi
berkongsi kasih
denganku lagi.

Jangan ditegur air mata itu kenapa.
Biar tangisan itu ditinggal tanpa jawabnya.

Sarah Mohd Shukor
Bratislava, Slovakia,
21 Jun 2008

Jauh (iv)

Yang jauh
yang itu aku
rindu,
mahu.
Yang sungguh aku
ingat,
sangat.
Yang buat aku
tangis,
sedih.
Yang tidak aku mampu
harap,
kasih,
lagi.

Sarah Mohd Shukor
Brno, CZK,
19 Jun 2008

Jauh (iii)

Segalanya sudah
aku pasrah
dilayan rajuk berairlah mata
dilayan sedih berdurjalah dunia
sungguh, aku redha
yang jadi ada hikmahnya.
Jauh,
inilah nasibnya.

Sarah Mohd Shukor
Brno, CZK,
19 Jun 2008

Jauh (ii)

Tapi apa makna
kasih atau derita
kiranya
curiga sentiasa ada
gelapkan hatiku buta
saat jauh dari mata.

Bagimu ini biasa
Bagiku tidak betah.

Sarah Mohd Shukor
Brno, CZK,
19 Jun 2008

Jauh (i)

Jauh
mata kukatup lama
terasa kau ada sama
buat hati rasa berat
kerana hakikat
kau dekat.

Sarah Mohd Shukor
Prague, CZK,
19 Jun 2008

June 19, 2008

Mahu Tapi Malu

Aku merenung kamu,
Tiap kali bertemu,
Berbicara denganmu,
Sememangnya ku mahu,
Namun lidahku kelu,
Ingin ku beritahu,
Aku suka padamu,
Namun diri ini malu,
Bukan apa aku begitu,
Kerana aku tidak tahu,
Berbalaskah hantaran hatiku,
Andai tangan bertepuknya satu,
Elok ku derap langkah seribu,
Andai berbalas dulang cintaku,
Elok ku karang lagu buatmu,
Sukmaku bukalah pintu,
Moga dapat ku temu,
Cinta sebenar yang satu,
Aku kini hanya termangu,
Bagai terentak ruas ke buku,
Tiada lagi masa menunggu,
Perasaan di hati jangan diragu,
Kelak melepas cinta yang diburu.

Hafizuddin Awang
Moscow City
190608
-apa hal ni tulis macam ni??-

Buku Memori

Di balik timbunan buku usang,
Kusam dan pudar penuh bersawang,
Buku yang penuh bermakna,
Yang ingin aku kongsi bersama.

Harapanku;
Mimpiku;
Ceritaku;
-dari riwayat lalu,
Ada yang indah,
Ada yang bermasalah,
Yang bisa aku selami dan merenung kembali,
Dan bisa membuatkan aku ketawa sendiri.

Aku tangisi segala kegembiraan,
Aku ratapi segala kesedihan,
Aku bersyukur dengan kehidupan lalu,
Kehidupan yang penuh warna dan liku,

Helaian-helaian kenangan ini,
Mereka sentiasa berada di sisi,
Tertulis rapi di buku memori.

Hafizuddin Awang
Moscow City
190608

p/s: sayu pula bila mengenangkan masa2 lampau yg telah berlalu, dan tak mungkin dapat dikecapi sekali lagi. Ada yang datang, ada yang pergi. Hari ini, aku dengan rasminya menjadi pelajar perubatan tahun keempat. Pantas sungguh masa berlalu. Pejam celik pejam celik, sudah masuk tahun keempat. Alhamdulillah, tahun ketiga berlalu dengan tenteram tanpa sebarang masalah.

June 16, 2008

Pada Tanah Ini

Pada tanah ini yang memerah
ada darah datukku
dahulu menghunus parang
membuang petualang
terkubur bukan kalah
dialah pahlawan bertaruh nyawa
demi tanah ini
bergadai jasad sangguplah jua.

Demi tanah ini tempat berdiri
galang-ganti harga diri
tanah junjungan pertiwi
asyiknya idamkan berdiri sendiri
bunuh itu British!
usir itu Jepun!
biar bercerai kasih
takkan dia berganjak sedikit pun.

Tanah ini tanah bebas
kerana tangan-tangan berdarah itu
melihat neraca hidup seperti roda
yang zalim pastinya tewas
yang benar menanglah jua.

Jaga tanah ini baik-baik
jangan biar retak
jangan biar dipajak
tanah ini ada harta
dari tangan berdarah dahulu
buat warga bumi merdeka.

Sarah Mohd Shukor
16 Jun 2008
3.29 pm
-sebelum mandi untuk ke airport-
-khas untuk Cik Rynn-
Moscow

Rynn, kurang enak harap dimaafkan. Ni je yang mampu difikirkan dalam beberapa minit ni. Huhu. Selamat berjaya nanti! Ok. Mahu mandi! Lalala. Airport bagai melambai-lambai sudah :p





6.43 Petang Yang Sebak

(Jangan Lupa Daku)

Dengung rel bergesel terhenti
memisahkan kami, pada dua sisi
manusia berpusu laju
meninggalkan gerabak kaku
di musim panas yang kering
saat dia melangkah pergi
lantas hati pun sebak
menilik hari muka
mungkinkah ketemu lagi
hanya mampu kutunduk wajah
memandang hujung kaki
mengesat hujung mata
raung berbaki di hati
6.43 petang yang sebak
mengukir satu memori.

Sarah Mohd Shukor
0000
16 Jun 2008
Moscow

June 13, 2008

Cinta (ii)

Cinta itu datang dengan tawa
jadi tawar
bila semuanya bahagia
tiada ujian melanda.

Cinta itu datang dengan air mata
jadi segar
bila adanya suka duka
menguji setia.

Cinta itu ketawa dan air mata
hilang tawa berderailah tangis
hilang tangis tersemailah kasih.

Sarah Mohd Shukor
7.14 pm
13 Jun 2008
Moscow

Serius, ini spontan saja. Saya tulis sebagai respon kepada sajak Bro Ashar di komen sajak yang lepas. Kumpulan Lestari dulu-dulu ada menyanyikan lagu Cinta Itu Ketawa dan Airmata. Kecik-kecik dulu saya gelakkan tajuk lagu tu. Lirik pun jiwang karat zaman rock kapak. Bila dah besar ni baru rasa ada benarnya semua itu. Cuma airmata kita tu layaknya gugur pada siapa sepatutnya. Cinta si dia di dunia atau cinta Dia di sana. Rugi je bercinta sakan sekarang ni tapi tiada hujung pangkal yang diletakkan satu matlamat sebagai destinasi tujuan bersama. Bercinta di dunia ini sepatutnya meletakkan dia sebagai sebahagian daripada perancangan kita. Apa yang difikirkan untuk masa depan, kita nampak si dia ada bersama. Begitu juga cinta buat Dia yang esa. Kita tahu apa matlamat kita. Jadi, dalam setiap apa yang kita lakukan, jangan dikesampingkan Dia. Dalam apa saja yang kita rancangkan, kita nampak Dia sebagai peneman dan matlamat akhir kita. Ini barulah cinta sebenar-benar cinta.

Ok. Saya dah geli pula ter-overdose cerita pasal cinta. Ambil dari sudut yang positif. Cinta itu fitrah. Lihat hati kita sendiri untuk menjelmakan yang fitrah itu sebagai hitam atau putih. Janganlah ada yang menafikan tidak mahu dicintai. Hati yang mati saja yang tidak punya naluri ini.

Cinta (i)

Tanya aku
bahagia itu
apa rasanya
dan jawabnya
setiap hari
jatuh cinta
ulang-ulang denganku.

Dia tanya
bahagiakah aku
bersamanya
aku menjawab
aku hari-hari
jatuh hati
dengan dirinya.

Soal jawab kami
kini ada noktah
cinta dan bahagia

Sarah Mohd Shukor
2.54 am
13 Jun 2008
Moscow


Nota: Ada yang bertanya, kenapa melankolik sangat sajak yang lalu. Jadi ini sambungannya. Setiap yang melankolis itu mestilah ada pasangannya yang romantis. Huu... jiwa-jiwa pula. Sudah sudah. Jangan fikir yang tidak-tidak. Semua yang saya tulis langsung tiada kaitan dengan diri. Saya ni menulis ikut suka hati =)

June 9, 2008

Walau Seribu Tahun

Dia kembali
mendegupkan hati menjadi sangsi
walau ditebar selaut kata percaya
di hati pacaknya sejengkal cuma
kalau diumpan segenggam manisan
hilangkah parut di mata kail,
terubatkah luka dengan tuba?

Sangsi itu
datangnya berbukti
perginya tak jauh
kesannya ke detik ini
aku di bibir, dia di hati
yang mana kau sayang
yang mana kau kasih?

Di saat kau mencari kasih
dialah naunganmu
lalu rasa terpilih
untuk terus bersatu
sayangnya tiada penyudah
untuk meletak satu noktah.

Hadirlah aku
pertama membawa ceria
kedua membawa bahagia
ketiganya pastilah cinta
lalu kau letakkan tema
akulah dunia, akulah syurga
tika itu dia tiada
rajuknya ke hujung dunia
menganyam rasa di lubuk jiwa.

Kau hilang kata
tatkala terasa dunia tidak bermakna
di saat tiada dia
ghaibnya ditangisi
maka,
layakkah aku untuk menyaingi?

Aku kalah sebelum beradu
beralah aku tiada yang pujuk
kerana dia kini kembali
walau seribu tahun
tiada tempat buatku di sana
kerana dirinya sentiasa ada
dia yang dekat, digapai
aku yang jauh, terabai.

Walau seribu tahun kutunggu
tiada tempat di sana buatku
maka,
izinkan aku berlalu.

Sarah Mohd Shukor
9 Jun 2008
Kamar 205, 10.00pm


Macam orang putus cinta pula bunyinya. Inilah hidup. Bercinta tak semuanya manis. Berpisah tak semuanya rela. Ada yang bercinta kerana saja-saja. Ada yang berpisah kerana suka-suka. Pesan orang tua, bila mencari teman hidup, doakan berkekalan. Bukan niat untuk mempermainkan. Hidup ini ada karmanya. Tidak pada kita, anak cucu-cicit kita pula mendapat balasannya. Pokoknya dalam berteman itu biarlah ada setia dan percaya. Tiada yang dua ini, pastilah gagal jua. Hmm. Saya menyesal tidak sempat jumpa yang dua itu dulu. Moga akan ketemu nanti.

Yang dua itu, cepat-cepat menjelma kamu. Saya perlukan kamu berdua sekarang. Ini arahan.

Nota piat telinga: Hey Sarah. Awak ada exam Infectious Diseases hari Rabu ni tau. Susah tu. Pergi sambung baca buku. Ayuh, ayuh.

Sarah jawab: Aaa... Saya sudah tepu. Hati pun tengah sebu. Saya mahu tidur! :(

p/s: Dah lama saya tak menulis sajak panjang. Abang Khairil baca ni mesti dia gelak. Sebab sajak yang panjang biasanya akan jauh menyimpang dan lari dari tujuan. Dan terbukti dalam sajak ni pun macam bersimpang-siur. Tak gitu, sifu? Heheh. Sila beri tunjuk ajar ye pada saya yang suka merapu ni =)


Walang Hati

Walanglah sudah hati
mengusung bayang sendiri
menjinakkan rajuk
yang meredam dalam
berlipat dalam diam
tersemat bekal buat azimat
memaku biarku kuat.

Raunglah sudah hati
azimat tak terpujuk
menangis lagilah aku
bulan pun diam malas melagukan
bintang pun kelam malas menyairkan.

Rajuklah terus hati
diam sendiri
senyum masih lagi berbaki
tangis
masih belum kering lagi.

Sarah Mohd Shukor
9 Jun 2008
Kamar 205, 5.53 pagi


Sedihnya... Sampaikan sepanjang malam saya hanya mendengar lagu Dara Pujaan dendangan L. Ramlee sampai boleh menangis. Kenapalah boleh jadi macam ni pula ye. Kalau dah sedih, buat apa tahan tangis, kan... Oh. Gambar karikatur ni comel. Orang merajuk macam ni ke? Terima kasih Pakcik Google. Saya pinjam letak kat sini ye. Sesuai temanya. Hati orang sedang walang.


June 5, 2008

Sepersalinan

Yang putih
buat terima akad
biar berkat terikat
buat terima mahar
biar kasih mekar

Yang biru
persalinan di raja
lengkap dengan kerisnya
persalinan puteri
lengkap inai di jari

Lafaz dijanji dengan nama-Nya
Bersaksi menjaga maruahnya di dunia
Bersaksi meneman dirinya ke sana

Mahar disambut dengan senyum
Redha terima pimpinan darinya
Redha meneman dirinya ke sana

Ada air mata kesyahduan
Ada juga
Air mata kehilangan

Sarah Mohd Shukor
5 Jun 2008
9.26am
(sebelum ke klinik)
-Khas buat Faaiqah dan Saufi-

June 2, 2008

Di Bulan Jun Ini


Jun datang
aku ingin pulang
ke tanah bendang itu
bertemu cintaku
langkah batas-batas sawah
kejar pipit-pipit terbang
nyanyi lagu-lagu alam
bersama dia
di bulan Jun
menebar rindu biar terungkai
mengikat janji biar termeterai

-Sarah Mohd Shukor-
2 Jun 2008
7.10pm
*koya baru lepas makan ubat*

Rancangan masa cuti:
Balik kampung
Pergi Perak
Pergi Perlis
Pergi Kelantan
Pergi Bangi
Pergi **** dengan Nan
Pergi cuti-cuti Malaysia dengan keluarga
Pergi William dengan Kak Inah
Pergi Aquaria insya Allah :p

Exam belum habis, cuti dah terancang. Nasib baik beg belum dikemas. Hihi..

May 31, 2008

Pilihan


Memilih tidak salah
Kalau tahu ke mana arah
Memilih tidak salah
Kalau tidak takut tersalah
Memilih tidak salah
Kalau sanggup menempuh susah

Jangan kerana dilihat puas
Hati jadi buas
Mahu terus dapat dengan pantas

Dalam genggam adanya intan
Tapi kerana kaca dalam lautan
Intan terlepas, kaca menghilang
Diri lemas diterjah gelombang
Berpaling daratnya jauh
Bersampan tiadanya sauh

Diamlah kau di situ
Diikut hati jadilah begitu
Diikut rasa jadilah binasa
Diamlah kau di sana
Fikirlah sebagai dewasa
Fikirlah sebagai pendita!


-Sarah Mohd Shukor-
-Kota Moscow-
31 Mei 2008

May 29, 2008

Saya Gembira! Anda Pula?

Lompat si katak lompat
Lompatlah tinggi-tinggi
Cepat adik cepat
Cepatlah kita menyanyi-nyanyi

Lompat si katak lompat
Lompatlah tinggi-tinggi
Cepat abang cepat
Kita menyanyi bersuka hati

Lompat si katak lompat
Lompatlah tinggi-tinggi
Apa yang abang dapat
Bikin hati ada pelangi

Lompat si katak lompat
Lompatlah tinggi-tinggi
Adik doakan berkat
Moga pelangi bawa rezeki

Adik: Abang, kenapa lagunya katak?
Abang: Kerana katak mukanya ceria. Adik, kenapa ada kasut?
Adik: Itu doa. Moga abang dapat kasutnya.

p/s: Ha kamu. Tersenyumlah kamu cepat. Kata mahu senyum dan senyum lagi kan. Mari senyum ramai-ramai berjemaah. Saya pun gembira 4 exam sudah berlalu dan semuanya berwarna-warni =) Alhamdulillah.

-Adik Sarah-
Petang Khamis yang panas,
Kota Moscow, Kesatuan Tanah Rusia.
29 Mei 2008





Siapa Melayu

(I)
Lelaki Melayu itu
yang berbaju melayu segak
butangnya lima
agamanya hebat
kerjanya kuat
sifatnya berani
hemahnya tinggi
mahirnya berbudi.

Yang cakap dan benar
yang tutur dan buat
yang janji dan kota.

Maka disempurnakan sebuah kehidupan
dibekalkan mereka pelengkap keindahan.

(II)
Gadis Melayu itu
yang berbaju kurung
butangnya satu
bajunya lurut
kainnya labuh
rambut hitam
sinarnya di dalam.

Yang sifatnya malu
santunnya sipu
senyumnya lembut
tuturnya ilmu
langkahnya gagah
tak mudah mengalah.

Maka diindahkan sebuah kehidupan
dibekalkan mereka untuk menyempurnakan.

(III)
Siapa itu Melayu
bukan kiranya pada belacu
adalah sutera taruhan budi
tatapan sejagat insani.

Sarah Mohd Shukor
Moscow City, RF
28 Mei 2008

Nota: Saya bukan dalam mood jiwang tau =)

May 27, 2008

Sukar

Sukar mencari angin yang tenang,
Bukan langkisau bukanlah taufan,
Menghembus harum cempaka setaman,
Memuput awanan ke petala atasan.

Sukar mencari langit yang terang,
Langit biru cerah cemerlang,
Mampu kiaskan ilham kebebasan,
Bagai burung selangit terbang.

Sukar mencari malam yang aman,
Malam tenteram tanpa gangguan,
Jadi alas kenali keinsafan,
Lantas mengenal erti bertuhan.

Sukar mencari taulan sempurna,
Bukan cendala bukan pendusta,
Orang setia berbudi bahasa,
Hidup disayang matilah jangan.

Tafsiran:
-langkisau : angin keras dan tidak menentu haluannya
-cendala : orang yang hina,keji atau buruk

Judin08.
-kala bulan exam-

May 26, 2008

Terlanjur Menangis

Menatap contengan krayon lama
pudar usang
terlakar aku, Papa dan Mama
mata bergenang
Mama mampir memberi peluk hangat
aku terlanjur menangis
bukan tidak kuat
cuma rindu berjalan dipimpin Papa
cuma rindu berbuai dihayun Papa
cuma rindu ketawa diusik Papa
aku terlanjur menangis
rindukan Papa di sana.

Papa,
tunggu aku berziarah ke syurga
lagi baiknya kita sem
ua berhimpun di sana.

Terlanjur menangis
Fatihah kutitip hadiah dari bumi fana
Mama menunduk
terlanjur menangis sama.


Sarah Mohd Shukor
Moscow City, RF
24 Mei 2008

May 16, 2008

Zikir Panglima

Penuhkan hatimu, anakku
Halamu bukan dunia
Kiranya yang kejap bukan di sini
Tapi di sana ada menanti
Pinggulmu bergerak bukan nan setapak
Rentak disusun sedia meruntun
Laksana hidup seribu tahun

Semat biar kemas-lekat di jiwa
Impimu bukan menggarap raja
Berguru bukan kepalang ajar
Memburuh bukan sebarang hina
Adalah hatimu mencari ilham Mualim Anwar
Biar cerah hati
Biar peri tak jahil

Aku cuma Panglima Hikayat
Bukan Megat, bukan Jebat
Ranggilah anakku kerana bertuhan
Ulungnya dirimu dek Islam dan iman

Hai anak!
Simpan ini pesan
Semat biar kemas-lekat di jiwa
Adalah hatimu mencari ilham Mualim Anwar


Sarah Mohd Shukor
Moscow City, RF
15 Mei 2008
1.55 am

Cukuplah Allah Bagiku

Biar sengsara meneman nasib
menjerih kelana anak dagang
di Bumi Tsar yang berpalit
menuli hati jadi gersang
bila hajat dituankan
bila jagat dibetakan.

Aku pohonkan kuat
kiranya kelesa membuatku hina.
Tak kupohonkan senang
kiranya susah membuatku tabah.
Dan kupohonkan restu
cukuplah Allah bagiku.


Tesaurus: kelesa ; adjektif ; lemah


Sarah Mohd Shukor
Moscow City, RF
11 Mei 2008

May 4, 2008

Mimpi di Kota Bethlehem

Mimpinya sekerat
Ada episod anak menangis
Lihat rumah rebah
Ayah dipukul berdarah-darah
Emak pula disepak-sepak
Bethlehem kini berdebu dahsyat
Kerana adanya keparat kota
Jaguh hingusan dunia

Mimpinya diragut
Pada malam yang pekat
Dia bangun bersama bintang-bintang
Bertemankan tasbih bulan
Untuk bertemu Tuhan

Doanya satu dan jitu
Mencabar si keparat kota
Bebaskan Palestin!
Kita lihat siapa jaguh di akhirat sana!


Sarah Mohd Shukor
Moscow City, RF

March 30, 2008

Kekasih Dari Langit

Ada mimpi milik si ahli kitab
Juga dakwa mereka si penjaga mihrab
Dari langit nanti datangnya Nur
Nur penafi sihir si tukang tilik
Nur penyempurna di kala akhlak jahil jelik

Janji Allah pada Al-Masih
Sesudahnya dihantar seorang kekasih
Tiada tandingan wajahnya rupawan
Dihina tidak luak
Dicerca tidak berganjak
Tiada tandingan akhlaknya menawan

Nur itu dari langit
Diseru sekelian suara namanya Muhammad
Muhammad itu penghulu ummat
Muhammad itu pemberi syafaat
Sungguh, Nur itu hadiah dari langit

Muhammad itu namanya kirana
Jiwanya cahaya
Kekasih hati ummat yang bersyahadah
Kekasih terulung di sisi Allah

Sarah Mohd Shukor
Moscow City, RF
19 Mac 2008-

February 14, 2008

Cinta Di Platform 5

Redup petang di kota Kuala
Membawa aku menapak ke sana
Ada wajah redup hendak kusantap
Ada mata bening untuk kutatap
Meredah kota sangguplah aku
Menuju Puduraya bertemu cintaku

Setia si wajah menunggu di bangku
Menunggu walau penatnya seribu
Tersenyum aku
Merenung balas bening matanya
Saat aku duduk di sisinya

Dunia hanya bagai kami
Duduk di situ saling mengerti
Mengerti bahasa mata dan hati

Manusia meribut yang kalut
Tidak mencuri meragut
Dunia kami yang hening
Di Puduraya itu yang bising

Tiba masa beriringan kami
Menuju bas si hijau putih
Tepat masa akan bersilih
Janji dipatri lagi
Esok masih ada buat kami
Menyambung kisah cinta di sini

Di Platform 5
Di pinggir Puduraya
Dunia kami di sebalik sesak kota Kuala

Assalamualaikum wbt

Jangan salah faham ya. Ini bukan kisah cinta saya. Sajak ini dedikasi khas buat Uncle KS (Kassim Selamat) dan isterinya. Sajak ini adaptasi daripada kisah cinta mereka yang termeterai di Platform 5, Puduraya. Walaupun kini duduk mereka tidak sama tinggi, apatah lagi berjalan berlari, namun kasih Auntie Ain buat Uncle KS tiada tandingannya walau bagaimana sekalipun keadaan Uncle KS kini. Didoakan yang terbaik buat mereka berdua. Syurga atas kasih si isteri yang setia di sisi. Jannah atas cinta suami yang tidak berbelah bahagi.

February 10, 2008

.:Saga Cinta:.

Pernah dulu mengharum di jiwa,
Mendayu suaranya menggoda,
Lembut riaknya umpama sutera,
Bersih kalbunya mendamba cinta.

Dia idaman aku,
Hadirnya tidak bermimpi,
Hadirnya bak mentari,
Kamar gelap jadi berseri,
Hadirnya bak kasturi,
Harum wangi ke hujung hari,
Hadirnya bak kiambang,
Nampak seri akar tak jejak.

Belum terasa aku sedia,
Namun hati mendambanya,
Lalu ku cerna kata dua,
Undurkan diri dari hidupnya.

Andai satu suratan tertaktub,
Bagai telapak berganti teratak,
Kerdil diri dan kecil bumi,
Ketemu kembali di hayat kini,
Gemuruh jiwa nurani,
Gentarku sambut salam yang diberi,
Bicaraku kelu, senyum jadi ganti.

Ku persoal jiwa,
Sepuluh bintang,
Bertabur dan bertebaran,
Bolehkah sama,
Dengan bulan yang satu?
Kasih ku harap kekal abadi,
Titis di dunia menjadi saga,
Tidakkan ku merela,
Tautan terputus begitu sahaja.

Alam berkembang terus menguji,
Sekutu berkasih mengenang pedoman,
Tebar fikiran membaca langgam,
Membuang kasam melerai dendam.

~judin 08~

January 28, 2008

Dia Pengembara

Dia memang tampan
Lebih indah daripada menawan
Rautnya tenang malam
Matanya redup diam
Rahsianya penuh sejuta
Senyumnya penuh makna

Kenalilah dia
Kerana dia seorang pengembara
Yang masih seorang
Yang belum punya sarang
Untuk dia pulang

Kenaliah dia seorang pengembara
Yang jiwanya sejuk
Juga bersih seperti salji
Mencari saingnya
Untuk berhati mengelilingi

Kenalilah dia
Dia pengembara
Yang terasa jauh
Tapi sentiasa bersama


Buat dia,
Si Pengembara Muda.

January 3, 2008

Sabut Di Tengah Laut

Ada sabut
Separuh kusut
Terbiar hanyut
Di tengah laut
Ditampar ombak tidaknya ke tepi
Dipukul angin tidaknya jauh melari

Kisahnya si sabut membawa diri
Hingga hanyut di bawa pergi
Tenggelamnya tidak kerana kuat
Melawannya tidak kerana tak cukup hebat

Kisahnya si sabut dibuang orang
Dicampak ke laut bersama si parang
Tempurungnya dibakar menjadi arang
Parang tenggelam, sabut berenang

Tangan membuang menyorok diri
Takutkah diri dituduh menzalimi?
Lantas berdiam terus
Tanpa sebarang suara mahu bertanya
Apa khabar si sabut di laut sana?
Kuyupkah atau tenggelam sudahnya?

Sabut terus hanyut sendiri
Sendiri biar bayu bawa diri
Terima kasih pada si camar
Yang hinggap menemankan
Lalu terbang meninggalkan
Terima kasih pada si umang
Yang datang mendampingkan
Lalu terjun mencari cengkerang

Sampailah sudah kuatnya tiada
Akhirnya si sabut mencari muara
Lumpur mengalukan, bakau bersorakan
Si sabut datang menjadi teman
Saling menumpang kasih
Saling bertolongan
Si sabut kuat di situ
Biarpun arang tempurungnya
Terkubur jauh beribu batu

Di muara ini rumah baru sabut itu
Di muara ini sabut itu bertemu sesuatu
Si nipah yang mahu tumpang meredup
Si nipah yang buat sabut terus hidup